Pengalaman Jadi Anak Kost di Surabaya

Share Article : Tweet This FB Share Email Share

oleh cerita anak kost on Sunday, September 28, 2014

Surabaya kota pahlawan adalah tempat dimana aku kost untuk kedua kalinya, kota besar yang penuh dengan hiruk pikuk dan segala macam problema. Ya tentu saja, karena memang kota Surabaya adalah kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta. Karena kota besar, makanya penuh dengan berbagai macam permasalahan dan juga syarat dengan pengalaman ketika aku kost di sana.

Pengalaman kost disurabaya adalah pengalaman yang mengasikan, karena waktu aku kesana aku bukan sebagai anak kecil, sekarang aku kost sebagai anak kuliahan. Beda cerita ketika sma, yang pernah aku ceritakan di pengalamankost di daerah purwokerto. Seperti biasa, karena Surabaya kota yang asing, pertama kali datang ke kota ini bukan sebagai anak kost, tapi menumpang dulu di salah satu saudara yang letaknya di rungkut. Setiap ke kampus, wah jauhnya.. hampir sekitar satu jam lebih perjalanan. Karena kampusku di daerah sukolilo, sedangkan tempat tinggal saudaraku, bulik ku lebih tepatnya itu di wiguna, daerah rungkut sana.

Cerianya Bersama Teman Kampus
Sebenarnya kalau boleh di bilang, perjalanan dari tempat tinggal ke kampus itu tidak terlalu jauh. Cuma, yang namanya kota besar permasalahannya adalah macetnya. waktu itu setiap berangkat ke kampus naik si mega, (megapro maksudnya) itu jalannya berkelak kelok dan penuh sesak dengan mobil pula, waktu itu seingat saya.. lewat jembatan treteg.. ituloh yang di buat dari kayu kayu di daerah mana ya, aku lupa, deket untag sana, tapi kayanya udah ga ada, udah ada jalan tembusan langsung sepertinya.

Lingkungan pergaulan di daerah Surabaya

Karena waktu itu sudah remaja, (cie.. remaja, remaja yang masih mencari jati diri) jadi sedikit badung. Kata orang si masa remaja adalah masa yang paling indah, soalnya lagi badung (nakal) badungnya. Tapi ya bagaimana badungnya dulu, badung asal tetep santun, ga papalah.

Waktu kost dulu di Surabaya, tepatnya di daerah keputih waktu itu, wah sering sekali keluyuran malem. Ya mungkin karena iklim di Surabaya juga si ya, surabaya tu panas, panas banget. Jadinya orang kalau mau keluar siang siang, ya males.. panas bro. jadi lebih banyak orang keluar pada malam hari, entah nongkrong atau kemana.

Wargres di surabaya
Dan yang paling sering si nongkrong, biasa, main ke kost temen.. trus ngobrol di wargres. Wargres adalah warung gresik, aneh ya namanya, seperti halnya warteg (warung tegal), sama sama mengunakan nama daerah. Dan saya pun ga tau kenapa di sebut warung gersik. Intinya yaitu sebuah warung, yang buka duapuluh empat jam dengan melayani berbagai macam jajanan, biasanya minuman atau indomie plus nasi. Kalau di tempat tempat lain, seperti jogja atau Jakarta, biasanya burjo, tapi kalau di Surabaya wargres ini umumnya ga menjual burjo (seinget saya loh ya).

Kalau anak kost udah kumpul di wargres, udah deh, sampe dinihari baru pada keluar. Padahal si belinya Cuma kopi dan indomi sama nasi, tapi ngobrolnya sampe larut malam. Jadi biasanya tu kalau nongkrong mereka geng gengan, satu tempat duduk di kuasai oleh grombolan grombolan tertentu, bisa grombolan satu kost, bisa juga temen temen satu kampus.

Kalau dari segi pergaulan, orang orang Surabaya tu memang keras, suka misah misuh dan omongannya pun keras. Kalau anda pertama kali ke Surabaya atau ketemu dengan orang surabaya, mungkin kaget. Tapi mereka itu baik ko, memang omongannya saja kasar tapi mereka sopan. Tidak seperti Jakarta, yang memang keras dan kadang orangnya suka cuek dan ga peduli. Di Surabaya, kalau kamu sopan nanya jalan atau apapun, orang itu dengan sopannya akan menunjukan. Coba kalau kamu di Jakarta, dulu saya nanya.. bener si di tunjukin jalannya, eh tapi ujungnya di mintai duit karena dia udah merasa berjasa menunjukan jalan.

Satu hal yang saya pelajari dari orang orang di Surabaya, mereka tu solider. Beda dengan orang purwokerto yang lebih menanamkan persaingan (ketika kost dulu loh ya, hehe). Di Surabaya, satu orang aja dari kumpulanmu belum dateng, bener bener di tunggu tu sampai dateng. Setelah semua komplit, baru mereka mau jalan kemanapun. Ente ga punya duit kalau nongkrong skalipun, temennya yang akan bayar, bener bener solider tu orang di Surabaya, ga pernah perhitungan sama temennya, keren abis deh solidaritynya.

Kondisi alam Surabaya

Berbicara mengenai kondisi alam atau lingkungannya, sepertinya sudah di singgung kalau di Surabaya tu panas, pake banget lagi. Jadinya panas banget. Bedanya dengan Jakarta, Surabaya panasnya panas kering, jadi lebih kerasa apalagi kalau musim kemarau, wah debunya minta ampun deh.

Yang kedua, ini yang menarik di Surabaya. Surabaya tu kalau panas ya panas banget, kalau ujan banjir. Hahahaa.. dan lingkungan kampus ku kena juga, mana kampus ternama dengan bayak orang tehnik, kampus tehnik katanya, tapi ko ya tetep aja banjir. Itu dulu ya, ga tau kalau sekarang, tambah parah mungkin.. hahaha.

Dan lagi yang kerasa tu ya, nyamuk nya. .. wah, gede gede men. Aku pernah make jin’s, tetep aja tembus tu sama nyamuk, Tetep di gigit e. jadi kalau tidur dulu ya aku tu pake jaket, jaket tebel lagi supaya ga di ganggu ma nyamuk. Kadang temen yang suka main ke kost binggung kalau liat aku malem malem, “kamu tu mau kemana? Mau tidur atau mau main?” ya karena aku pake jaket itu tadi.

Cerita yang sama juga di alami temenku, 3 bulan di adaptasi ngerasain nyamuk dan panasnya kota Surabaya. Habis itu, udah terbiasa kali dia.. hahaha.

Biaya kost di daerah Surabaya

Kalau biaya kost, ehm… ada yang murah, tapi banyak yang mahal juga. Tapi yang enak, mereka minta nya bayarannya rata rata perbulan, atau paling tidak 3 bulanlah, itupun jarang. lebih enak si memang bayar kost bulanan, daripada harus tahunan seperti yang ada kebanyakan di jogja.

Kost di daerah Surabaya, lebih beragam. Mulai dari yang paling bagus, sampai yang paling jelek, banyak di Surabaya. Mungkin karena emang di sini kota besar si ya, jadi ya orangnya pun beragam. Kalau mau carikost, saya saranin dateng satu persatu ke kostnya. Namun jeleknya, biasanya ga satu kawasan kostnya, jadi mencar mencar jauh.

Bagusnya, dulu di kampus saya.. kampus tehnik.. ayo coba tebak di mana kampusku? Hehe. Bagusnya di kampus tu kadang ada stan di pingiran jalan yang menawarkan informasi kost, mungkin anda bisa cari tau dari situ.

Warung makan di daerah Surabaya

Berbicara makanan disurabaya, boleh di bilang murah, sangat murah malah. Waktu itu ya saya inget, makan aja 1500 udah enak banget. Dulu warung langganan saya, warung langanan anak kost kebanyakan, hahahah. Yaitu warung Rahayu.. tepatnya di keputih, itu kalau ngasih nasi.. buanyak banget, makanya Cuma pecel sama gorengan atau bahkan pindang. Tapi murahnya bukan kepalang, banyak yang ngantri. Temen temen saya yang udah pada kerja di perusahaan bonafide pun, kalau mampir ke Surabaya ga lupa mampir ke warung Rahayu.

Dan masih di daerah keputih, dulu tu disana juga ada sego sewu. Itu loh, nasi yang harganya 1000an, cukup buat anak kost yang dilanda kangker, alias kantong kering. Biasanya tu ya, kalau akhir akhir bulan banyak anak kost yang ngantri di sana, maklum lah, kiriman belum datang.. hahah.

Angkutan umum di Surabaya

Kalau yang ini, saya ga bisa ngasih banyak komentar. Soalnya kebanyakan hidup saya dulu di Surabaya sebagai anak kost, itu naik motor. Jadi kemana mana ya naik motor. Pernah karena seringnya naik motor, mau pulang ke rungkut dari kampusku ke sukolilo, salah naik angkot. Udah bener naik angkotnya, tapi kan karena jarang naik angkot, jadi ga tau tu jalur angkotnya mutar muternya kemana. Udah naik angkot yang satu, eh…. Naik lagi angkot yang lain, ternyata kembali lagi ke titik yang awal.. stress juga jadinya ko malah balik lagi.. hahaha.

Angkutan umum di Surabaya lebih beragam, ada angkot.. disana menyebutnya line (dibaca len), ada pula yang menyebutnya bemo. Ada bus kota, dan banyak sekali taxi. Untuk watunya, seinget saya sampai malem deh, tapi ga duapuluh empat jam, mungkin sapai jam 9an malem deh.

Pergaulan buruk di Surabaya

Karena Surabaya kota yang besar, banyak si efek buruknya. Free sex, narkoba, atau bahkan mabuk mabukan juga jadi penghias. Kalau sekedar mabuk, biasanya lebih terlihat, tapi relative mereka ga menggangu ko. Kalau mabuk, beberapa teman saya jarang memang, dan itu ga banyak ko dan lagi mereka ga menggangu. Kalau kamu ngobrol dan mereka mabuk, toh mereka juga ga maksa, ngajak iya tapi mereka nyantai ko.

Intinya tergantung anda sendiri si, tapi kebanyakan kalau di lingkungan kampus lebih terkontrol, ga sampai parah. Kalau bagi saya sendiri si, saya cukup tau aja, tapi saya ga mau mendekati apalagi sapai terlibat. Cukup tau dari cerita cerita teman saja, saya ga mau menjerumuskan diri saya sendiri ke kesenangan sesaat.

Intinya anda harus memproteksi diri anda sendiri, anda yang memilih pergaulan. Salah memilih teman, bisa jadi anda yang akan terseret ke kehidupan seperti mereka walaupun tadinya anda orang baik. Tapi mereka semua ga menggangu ko, orang Surabaya tu baik baik, ramah rama, yang buruk buruk itu Cuma sedikit aja. Ya wajar aja, sekali lagi karena surabaya merupakan kota terbesar kedua.

Surabaya dan pusat belanja bagi anak kost

Pusat belanja elektronik di surabaya
Biasanya saya bareng anak anak kost lainya sering main entah kemana baereng bareng. Entah itu ke mall, atau nyari sesuatu. Tapi seinget saya waktu jadi anak kost di surayabaya dulu, jarang deh ke mall, kaya banyak duit aja. paling sering dulu malah ke pasar pasar loak, nyari barang bekas… hahaha, atau ke apa ya namanya, THR kalau ga salah, tempat tempat elektronik di Surabaya.

Biasa anak kost, kadang suka cari cari sparepart computer untuk main game di kost. Lumanyan buat hiburan. Daripada ke mall yang Cuma ngabisin duit, mending buat beli sperpart computer biar betah di kost.

Dan yang membedakan anak kost di Surabaya dengan di daerah Jakarta, waktu itu kampus ku di depok. Anak kost di daerah Jakarta memang banyak, tapi banyak yang manja. Apalagi kalau sabtu minggu, wah banyak mobil berjejer di kampus, nganter jemput anak kostnya kerumah. Kalau di Surabaya, jarang yang seperti itu, sekalipun cewek loh ya, biasanya dia lebih akrab dengan temenya. kalau pun pulang pergi mudik, biasanya lebih minta bantuan temen kost untuk antar jemput. Beda dengan anak mami yang kost di Jakarta, anter jemputnya pake mobil bo…..

Satu hal yang paling menyenangkan adalah kekompakan dan solidaritas dari orang orang di surabaya, bener bener saya acungkan jempol. Dan nanti kalau anda hidup di Surabaya, jangan salah kalau anda tertular firus jancuk’ dari para jancukers. Selamat datang di Surabaya, selamat menjalani suka duka menjadi anak kost di Surabaya.

drieant Cerita Anak Kost Updated at: Sunday, September 28, 2014

{ 1 komentar... read them below or add one }

nitnotnih said... Reply Comment

anak ITS ya.. :)

Post a Comment