Pengalaman Kost di Daerah Purwokerto

Share Article : Tweet This FB Share Email Share

oleh cerita anak kost on Wednesday, August 27, 2014

Saya pernah kost di daerah purwokerto, yang merupakan bagian dari banyumas dan biasanya orang mengenal dengan daerah ngapak. Ya, di daerah inilah saya pertama kali kost dan belajar menjadi perantau, jauh dari orang tua dan jauh dari kota kelahiran.

Waktu saya datang ke purwokerto, usia saya saat itu amat sangat belia, saya baru lulus SD. Memang si saya tidak serta merta langsung kost, karena usia saya saat itu masih sangat kecil, masih bau kencur kalau kata orang. Dan memang iya, saat itu saya masih sering sekali nangis, apalagi kalau di tinggal orang tua, sedih sekali rasanya.

Kost di daerah purwokerto terusterang menyenangkan, orangnya ramah ramah, makananya murah, dan lingkunganya masih tergorong asri. Saya pertama kali kost di sana kurang lebih tahun 2000an, waktu itu saya duduk di SMA. Saya sekolah di SMA favorit di kota itu, SMA yang memiliki halaman yang paling luas untuk olahraga dan berada di pusat kota.

sma di purwokerto

Pernah suatu saat ketika akan mendaftar SMA, Pertama kali nya saya dateng ke purwokerto sendiri, naik ankutan umum lagi, dari ajibarang trus nyambung angkot ke kotanya. Begitu di angkot, muterin SMA dua karena memang jalur angkotnya memutar, perasaan saya waktu itu.. ko ini angkot ga nyampe nyampe ya.

"Gede juga nie SMA dua purwokerto, keren kayanya kalo bisa sekolah di sini". ujar saya

Dan akhirnya impian jadi kenyataan, saya sekolah di sekolah favorit kota itu. Waktu itu ada sma lain si lebih favorit, tapi engga ah.. terlalu kecil dang a enak kalau bergaul dengan banyak orang orang pinter. Mending sekolah di tempat yang favorit dan ga terlalu banyak saingannya, hahaha.


Akses angkutan umum di purwokerto


Kalau kita ngekost di purwokerto, angkutan umum jadi salah satu pertimbangan. Aneh sebenernya, kenapa udah ngekost tapi ko butuh angkot segala? Bukannya lebih enak nyari kost yang deket jadi ga perlu ngeluarin biaya kost? Hehe. Bener juga, tapi waktu dulu di purwokerto saya kostnya agak jauh, di daerah STAIN, beji.

Sebenarnya lebih tepatnya itu asrama, karena di sana kumpul sama mahasiswa STAIN sambil menimba ilmu. Katanya di asrama itu ada Bahasa inggrisnya jadi sekalian belajar gitu niatnya, tapi eh malah ga ada.. yaud deh tapi tetep dapet ilmu agama dikit dikit.

Angkutan umum di daerah purwokerto si boleh di bilang enak, walau kadang suka sesak. Itu loh kadang sampe di tenggah tenggah penumpang duduk, masih aja di kasih bangku (jengkok) buat orang. Jadi bener bener mepet banget tu penupang di angkotnya. Wah bener bener efektif nie si supir angkot, di kota aja ga segitunya.

Untuk mengelilingi kota, rata rata bisa di akses oleh angkot. Cuma keberadaan angkot yang kadang Cuma sampai jam 6 sore waktu itu, ga tau juga kalau sekarang. Kalau sudah agak malem, susah juga nyari kendaraan, paling ga ojek atau becak. Tau sendiri kalau dua kendaraan ini sewanya cukup buat menguras jatah makan sehari, sayang aja. Sekarang lebih modern si, ada taxi, tapi klo anda cukup punya uang banyak disaku.


Biaya Kost Di daerah purwokerto


Untuk biaya kost di daerah purwokerto, boleh di bilang cukup murah. Bisa di bayar kost bulanan dan kamar yang di tawarkan pun bermacam macam. Ada yang kamar kost kosongan atau udah isi penuh, yang isi penuh biasanya di lingkungan pelajar atau mahasiswa memang banyak.

Untuk harganya berapa? Terusterang agak lupa, karena sudah sangat lama sekali, sudah 14 tahunan mungkin sudah banyak berubah. Tapi setau saya kost di purwokerto boleh di bilang murah lah. Pengelaman adik adik saya yang juga kost di purwokerto, ya tetep murah juga.


Warung makan di daearah purwokerto


Urusan makan, salah satu yang menjadi pertimbangan pokok untuk yang akan kost. Sekali lagi, untuk warung makanan di daerah purwokerto terbilang murah. Apalagi kalau punya kendaraan sendiri, bisa nyari warung makan yang murah banget. Dulu si saya apal tempanya, tapi pas terakhir kesana sepertinya orangnya sudah pindah.

Untuk makanan yang murah, di daerah daerah kampus biasanya banyak yang murah. Asal tau aja selanya, soalnya ga mesti yang di deket kampus murah, kadang harus masuk sedikit ke gang gang nah di situ baru ada yang murah. Di dekat kost saya pun seperti itu, saya kost di GMC 25 (gang mas cilik), dan tepat di sebelahnya ternyata ada warung makan yang murah, murah banget. Tapi ya gitu, mungkin saking murahnya tempatnya jadi agak kurang higenis.


Lingkungan Pergaulan di Purwokerto


Purwokerto yang saya amati banyak sekali perantawan di daearah sana, tidak hanya mahasiswa pelajarpun banyak. Mungkin karena termasuk kota pelajar, yang saya sendiri ga tau darimana julukan kota pelajar itu. Se inget saya, purwokerto termasuk kota pelajar karena ada universitas negeri di sana. Bandingkan dengan daerah-daerah sekelilingnya yang punya SMA bagus bagus, tetap kurang maju karena Cuma purwokerto yang punya universitas negeri di kawasan tesebut, yaitu unsoed.

universitas di purwokerto

Pelajar biasanya dari kota kota di dekatnya, cilacap, banyumas, purbalingga atau yang lain. Biasanya mereka ngekost karena kalau berangkat dari rumah, jaraknya cukup jauh, jadi lebih baik ngekost. Dan biasanya, mereka kalau sabtu minggu itu mudik ke kampung halaman.

Karena banyak pelajar dan mahasiswa, lingkungan akademik di purwokerto cukup bagus. Persaingan antar individunya kental sekali, mereka berlomba lomba mengejar prestasi. Mungkin salah satu penyebabnya karena mereka sudah jauh jauh merantau, kalau dapet nilai jelek sepertinya bukan pilihan, jadinya mereka bersaing, itu yang saya ingat dan saya pelajari dari kota purwokerto ini.

Lingkungannya pun cukup aman, karena memang kota kecil, bukan kota besar yang penuh dengan hiruk pikuk orang tak jelas. Kemacetan jarang, udaranya pun masih segar karena masih banyak sawah sawah. Lagi pula, disana ada gunung slamet, yang kalau orang macem macem, di muntahin lahar aja orang udah pikir pikir deh... hehe

Untuk lingkungan negatifnya, ada memang si walau tidak terlalu vulgar. Selama saya di sana, ada satu dua orang yang ternyata ketauan hamil di luar nikah. Yang mungkin karena mereka terlalu bebas dari control orang tua, tapi sebenarnya lingkungan di purwokerto cukup kondusif. Kost bebas Antara cowo cewe boleh di bilang jarang, jadi bisa lebih prefentif untuk menghindari sex bebas antar anak kost.

Sebenernya si mau ngasih gambar gambar suasana waktu kost di purwokerto, tapi sayangnya waktu jamaku ngekost, belum ada hape yang ada kameranya. Ada juga hape nokia 3315, itu punya temenku satu satunya dan baru lagi di kostku. yang harga perdananya aja, buset deh 500 ribu keatas waktu itu, sungguh barang langka dulu yang namanya Hp. Jadi, ga bisa ngasih ilustrasi enaknya ngekost di purwokerto deh.

Sebagai kata penutup, kost di daerah purwokerto itu menyenangkan. Lingkungan akademik yang tercipta membuat orang walau suka barmain tetap akan bertangung jawab atas pendidikan yang telah dia ambil. Untuk urusan biaya, boleh di bilang murah baik kost nya atau makananya. Semua kembali kepada pribadi anda masing masing bagaimana adaptasi ketika nanti ngekost di daerah purwokerto.

drieant Cerita Anak Kost Updated at: Wednesday, August 27, 2014

{ 7 komentar... read them below or add one }

Cilembu thea said... Reply Comment

aiih...pengalaman ng'kosnya membumi banget deh kang...ngga percuma kalau banyak yang bilang akang teh emang anak kost.

Universitas Jendral Sudirman, jadi inget sama mantan deh ih...

Abu Zaini said... Reply Comment

Jadi pengen maen ke purwokerto neh apalgi setelah baca artikel ini hehe...

Salam dari Pulau Dollar

Yuliono Gundul said... Reply Comment

punya pengalan ngekos pasti punya banyak kenangan sama sang mantan ya kang, hehehe....saya juga pernah ngekos kang waktu di malang dulu kurang lebih 4 th.

zach flazz said... Reply Comment

saya sepakat kalo dibilang, purwokerto menyenangkan, harga murah, masyarakatnya ramah, dan sebagainya. saya pun tidak menolak jika ditempatkan di Pwt. Kota pelajar sekaligus kota pensiunan. tapi takdir tidak mempertemukan saya dengan kota yang hanya satu jam perjalanan dari kota masa kecil saya.

Lulu Syifa Fauziah said... Reply Comment

Mau jadi anak kost juga nih. Deg-degan hahaha.

zach flazz said... Reply Comment

@Cilembu thea:mantan komandan saat perang kemerdekaan ya Kang? ya ampun, akang cilembu memang bener2 tuwa

Lucky Eno Marchelin said... Reply Comment

PWT niih, hahaaa. emang asyik kok di jawa tengah itu, orangnya alus2...

Post a Comment